PROFIL BERDASARKAN ABJAD
INDONESIA
Ketut Untung Yoga Ana

Foto:

Ketut Untung Yoga Ana


Nama Lengkap : Ketut Untung Yoga Ana

Profesi : -

Agama : Hindu

Tempat Lahir : Mengwi, Badung, Bali

Tanggal Lahir : Kamis, 21 April 1960

Zodiac : Taurus

Warga Negara : Indonesia


BIOGRAFI

Brigjen Polisi I Ketut Untung Yoga Ana merupakan Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri yang saat ini ditunjuk untuk menduduki jabatan baru sebagai Wakapolda Bali menggantikan Brigjen Pol. Komang Udayana yang memasuki masa pensiun. Bagi Jenderal bintang satu ini menjadi seorang anggota Polri bukanlah impiannya. Sejak kecil, putra keenam dari 12 bersaudara itu punya cita-cita sederhana yakni menjadi pegawai negeri sipil atau pengusaha patung.

Ketut Untung Yoga dibesarkan di keluarga yang sederhana di mana kedua orangtuanya berprofesi sebagai seorang guru. Sewaktu masih duduk di bangku SMP, Untung Yoga pernah menjadi kuli panggul di tanah kelahirannya, Mengwi, Kabupaten Badung. Dia bekerja dengan harapan uang yang dia dapatkan dari kuli panggul bisa menambah uang sakunya. Dan sewaktu SMA, Untung Yoga juga pernah magang di usaha pembuatan patung dan kerajinan tangan.

Setamat SMA Negeri I Denpasar, dia diterima di Sekolah Tinggi Telkom (STT) di Bandung. Dia pun berangkat ke Bandung untuk persiapan studi tapi belum sempat dia menjalani studinya di STT Bandung, garis tangan menentukan lain. Baru seminggu di Bandung, dia dipanggil pulang ke Bali karena lolos seleksi calon taruna Akabri. Dia harus mengikuti seleksi tingkat nasional di Magelang, Jawa Tengah. Kesempatan itu tidak disia-siakannya. Untung Yoga segera berangkat ke Magelang untuk bersaing dengan calon-calon taruna dari 27 provinsi di Indonesia. Mungkin karena pandai dan punya fisik yang bagus, Untung Yoga akhirnya lolos dari "kawah candradimuka" selama enam bulan di Lembah Tidar. Pimpinan kemudian menempatkannya di Akademi Kepolisian. Setelah menyelesaikan pendidikannya di Akpol pada tahun 1984, dia ditempatkan di Pusat Komando dan Pengendalian Operasi (Puskodalops) Polda Metro Jaya. Dia banyak belajar keterampilan dasar kepolisian di Puskodalops. Sebagai Pamapta waktu itu, dia harus menangani pengaduan masyarakat dan mengendalikan operasi.

Selama kariernya, dia pernah menjadi staf di Korspri Kapolda Sumbagsel, Kabag Serseum Polda Jateng, Wakapolres Lubuk Linggau, dan menduduki jabatan orang nomor satu di lima polres. Dia juga pernah mengenyam penugasan di luar negeri, masing-masing di Namibia (1989) dan Bosnia (1996-1997), sebagai anggota pasukan perdamaian PBB. Selama ini, lulusan Akademi Kepolisian 1984 itu biasa ditempatkan di komando (Polres) atau memimpin pasukan (Samapta). Tak kurang lima jabatan kapolres pernah ia pegang, yaitu Kapolres Sukoharjo (2000), Klaten (2001), Depok (2002), Tangerang (2003-2005), serta Kapolres Jakarta Barat (2005). Dia juga pernah menjabat Wakil Direktur Samapta Polda Metro Jaya (2002) yang membawahi ribuan pasukan.

 

Riset dan Analisa: Fathimatuz Zahroh

PENDIDIKAN
  • SMA Negeri I Denpasar
  • Sekolah Tinggi Telkom (STT), Bandung 
  • Akabri, Magelang, Jawa Tengah
KARIR
  • Pusat Komando dan Pengendalian Operasi (Puskodalops) Polda Metro Jaya
  • Kapolres Sukoharjo (2000)
  • Kapolres Klaten (2001)
  • Wakil Direktur Samapta Polda Metro Jaya (2002)
  • Kapolres Depok (2002)
  • Kapolres Tangerang (2003-2005)
  • Kapolres Jakarta Barat (2005)
  • Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri (2010)
  • Wakapolda Bali (2011)

Kirim ke teman
  • Kirim copy ke email saya

    • Kirim ke




ARSIP BERITA

BERITA TERKAIT