PROFIL BERDASARKAN ABJAD
INDONESIA
Rahudman Harahap

Foto:

Rahudman Harahap


Nama Lengkap : Rahudman Harahap

Alias : No Alias

Profesi : Birokrat

Agama : Islam

Tempat Lahir : Gunung Tua

Tanggal Lahir : Rabu, 21 Januari 1959

Zodiac : Aquarius

Warga Negara : Indonesia


No Relation
BIOGRAFI

Rahudman merupakan Walikota Medan periode 2010-2015. Dia lahir di Gunung tua pada tanggal 21 Januari 1959. Rahudman mempunyai empat orang anak dari hasil pernikahannya dengan Hj. Yusra Siregar .

Ruhudman menjabat sebagai Walikota Medan pada tanggal 22 Juli 2009. Pada lima bulan setelah dia dilantik menjadi Wali kota dia sudah menunjukkan kinerjanya. Dia membenahi jalan di Medan, untuk mengembalikan fungsi vitalnya. Keseriusan melakukan pembenahan infrastruktur juga diwujudkan Rahudman dengan melahirkan Peraturan Walikota (Perwal) Medan No. 9/2009 tentang larangan mendirikan bangunan di atas drainase. Atas kerja inilah Pemerintahan Kota Medan dianugerahi oleh Kementrian PU Republik Indonesia sebagai predikat terbaik dalam perbaikan dan perawatan infrastruktur.

Nama Ruhudman banyak muncul di media cetak dan elektronik , sehubungan dengan laporan istri Masfar ke Polresta Medan tentang dugaan Ruhudman terlibat aksi penganiayaan hingga menyebabkan korbannya seorang PNS Pemprovsu bernama Masfar (45) mengalami luka berat di wajahnya hingga terpaksa dioperasi. Menurut kabar yang beredar, motif kasus penganiayaan yang diduga keras didalangi Rahudman ini akibat korban dituduh selingkuh dengan istrinya.

Pada tahun 2012 dia juga terlibat kasus korupsi  Tunjangan Penghasilan Aparatur Pemerintahan Desa  (TPAPD) Tapanuli Selatan tahun 2005 sebesar Rp 13,8 miliar. Pengaduan Korupsi Rahudman diterima KPK pada tanggal 31 Januari 2012 dengan nomor registrasi KPK : 2012-0100526. Kasus dugaan korupsi ini , diduga dilakukan semasa dirinya menjabat sebagai Kadispenda dan Sekda Tapanuli Selatan. Dalam kasus ini mantan Bendahara Umum Tapanuli Selatan Amri Tambunan juga dijadikan tersangka dan sudah divonis. Rahudman yang sudah ditetapkan tersangka, sejak 26 Oktober 2011, malah dihentikan penyidikannya dengan alasan kurang bukti. Usulan penerbitan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) itu disampaikan kepada Kejaksaan Agung Februari 2012 lalu. Sampai sekarang, Rahudman tidak pernah diperiksa sekalipun oleh penyidik Kejati Sumut.  Untuk kasus ini KPK didesak untuk menjemput dan mengambil alih kasus Rahudman.

Riset dan Analisa: Nur Laila

PENDIDIKAN
  • SD Negeri PD.Sidempuan tahun 1971
  • SMP Negeri PD.Sidempuan tahun 1974
  • SMA Negeri padang Sidempuan tahun 1977
  • Sarjana Tata Praja IIP Jakarta tahun 1989
  • Magister Manajemen UISU (Universitas Islam Sumatera Utara) Medan tahun 2003
KARIR
  • Sekwilcam Siantar Barat ( 30 Oktober 1990 )
  • Camat Siantar Barat  ( 14 Juli 1990 ) 
  • Kads pasar kota P.Siantar  (16 Februari  1997 ) 
  • PJ.kepala dinas pasar kodya DATI II P.Siantar  ( 02 Desember  1997 ) 
  • Kepala dinas pendapatan tapsel ( 08 September 2000 )
  • PJ.sekda tapsel  (20 Juli 2001 -  20 Juli 2001 )
  • Staf pada balitbang propsu ( 16 Januari 2006 )
  • Asisten pembinaan hukum dan sosial setdaprosu ( 29 Februari 2008 )
  • Asisten administrasi umum dan aset sekretaris daerah provsu  ( 29 Januari 2009 )
  • Walikota  medan  (22 Juli 2009 ) 
SOCIAL MEDIA
No Sosmed

Kirim ke teman
  • Kirim copy ke email saya

    • Kirim ke