PROFIL BERDASARKAN ABJAD
INDONESIA
Angelique Widjaja

Foto:

Angelique Widjaja


Nama Lengkap : Angelique Widjaja

Alias : No Alias

Profesi : Olahragawan

Agama : Kristen

Tempat Lahir : Bandung, Jawa Barat

Tanggal Lahir : Rabu, 12 Desember 1984

Zodiac : Sagittarius


Ayah : Rico Widjaja
Ibu : Hanita Erwin
Suami : Andreas Timothy Hadikrisno
BIOGRAFI

Angie adalah seorang petenis profesional asal Indonesia. Ia adalah putri bungsu dari pasangan Rico Widjaja - Hanita Erwin yang memiliki lima anak. Ia mulai mengenal tenis di usia 4,5 tahun di Bandung. Ia kemudian berlatih di Sekolah Tenis FIKS Bandung. Pada usia 12 tahun, Angie sudah menjadi langganan juara turnamen tenis. Dia pertama kali mulai bermain di acara-acara ITF junior tahun 1998 pada usia 13. Acara pertama profesionalnya adalah ITF di Jakarta pada bulan April 1999, ketika dia berusia 14 tahun. Di usia 14 tahun ini Angie sudah seringkali membela Indonesia di berbagai turnamen internasional.

Angie menikmati kesuksesan sebagai pemain junior ketika itu. Pada tahun 2001 dia memenangkan kompetisi single dari Kejuaraan Junior di Wimbledon, mengalahkan Dinara Safina dengan skor 6-4 0-6 7-5. Prestasi ini menjadikan Angie sebagai orang Indonesia pertama yang memenangkan gelar di Wimbledon. Pada tahun 2002, Angie memenangkan kompetisi ganda dari Kejuaraan Australia SMP Terbuka, bermitra dengan Gisela Dulko. Tahun itu, ia juga memenangkan kompetisi single dari Kejuaraan Junior di Prancis Terbuka. Dia mencapai peringkat SMP puncak # 2. Selain itu, ia memperoleh undangan dari Asosiasi Tenis Pembina Hong Kong untuk bermain di Hong Kong pada bulan Januari.

Pada Turnamen WTA pertama, Angie memenangkan 2001 Wismilak Internasional di Bali pada saat Angie berusia 17 tahun. Dia adalah orang Indonesia termuda yang pernah memenangkan gelar tunggal WTA. Sebelum turnamen itu Angie menduduki peringkat ke # 579, yang membuat Angie menjadi pemain berperingkat terendah yang pernah memenangkan gelar tunggal WTA.

Tahun 2002 merupakan tahun yang paling sukses bagi Angie dalam kompetisi tunggal Grand Slam. Ia mencapai putaran kedua pada tiga Majors berturut-turut. Pada Perancis Terbuka, ia mengalahkan Jill Craybas di babak pertama. Dia dikalahkan oleh Evie Dominikovic di babak kedua. Di Wimbledon, dia mengalahkan unggulan ke-15 Anna Smashnova di babak pertama, sebelum dikalahkan oleh Meilen Tu di babak dua. Di AS Terbuka, Angie mengalahkan Anna Kournikova di babak pertama, dan tersingkir di babak berikutnya dengan Stéphanie Foretz.

Angie mewakili Indonesia di Asian Games 2002 di Busan. Ia mengumpulkan medali perak di ganda putri dengan pasangan Wynne Prakusya, dan juga meraih medali emas di beregu. Pada bulan November 2002, dia memenangkan sebuah turnamen WTA kedua: acara V Tier di Pattaya.

Angie terus menampilkan performa terbaiknya di tur WTA hingga 2003. Setelah keluar pada putaran ketiganya dari turnamen Tier I di Indian Wells pada tahun 2003, Angie mencapai peringkat karir tertinggi di peringkat # 55. Dia tetap di urutan Top 100 selama sisa tahun 2003.

Dari tahun 2003 sampai 2004, Angie menikmati kesuksesan dalam kompetisi Ganda, terutama ketika ia bermitra dengan María Vento-Kabchi. Pasangan ini mencapai perempatfinal di Wimbledon dan AS Terbuka tahun 2003, dan Australia Terbuka dan Wimbledon pada tahun 2004. Mereka juga memenangkan III Tier acara tur WTA di Bali tahun 2003, dan mencapai final satu peristiwa Tier I, tahun 2003 Kanada Master. Setelah tahun 2004 Australia Terbuka, Angie berhasil mencapai No.15 di Peringkat WTA Ganda. Ini adalah puncak dari peringkat gandanya.

Melalui 2004, Widjaja muncul dalam kompetisi Ganda Campuran keempat Majors. Pada Prancis Terbuka, Angie mendapatkan hasil yang terbaik di mana dia dan pasangan Lucas Arnold Ker mengalahkan Leander Paes dan Martina Navratilova untuk mencapai perempatfinal. Di sana, mereka kalah dari pasangan Tatiana Golovin Perancis dan Richard Gasquet.

Angie ikut bermain di Olimpiade 2004 di Athena. Ia mengalahkan Tamarine Tanasugarn di babak pertama kompetisi tunggal, tetapi dipukul oleh Karolina Šprem di babak kedua. Dia juga ikut ambil bagian dalam kompetisi ganda, bermitra dengan Wynne Prakusya, dan mereka tersingkir di babak pertama.

Tahun 2005, Widjaja absen dari tenis profesional karena berbagai cedera. Setelah dia kembali pada 2006, dia tidak mereplikasi keberhasilan sebelumnya, dan tidak mengambil bagian dalam kompetisi single di acara WTA atau ITF setelah tahun itu, tetapi tetap aktif dalam kompetisi ganda.

Pada tahun 2007, Angie turut bagian dari tim perempuan Indonesia yang memenangkan medali perak di SEA Games di Thailand.

Pada tahun 2008, pada usia 23, Widjaja dan Liza Andriyani mitra memenangkan kompetisi ganda dari sebuah turnamen ITF di Jakarta. Ini menjadi turnamen terakhir Widjaja, karena tak lama kemudian ia mengumumkan bahwa dia berhenti tur profesional.

Selama karir profesionalnya, Widjaja telah mencatat kemenangan atas beberapa tokoh termasuk Dinara Safina, Jelena Jankovic, Alicia Molik, Anna Smashnova, Anna Kournikova, Patty Schnyder dan Tamarine Tanasugarn. Dia dilatih oleh Meiske H. Wiguna dan Deddy Tedjamukti.

Dia adalah bagian dari tim Piala Fed Indonesia, pada tahun 2001, 2002, 2003, 2004 dan 2006.

Oleh: Ratri Adityarani

PENDIDIKAN
  • Sekolah Tenis FIKS Bandung
KARIR
  • Atliet tenis nasional
PENGHARGAAN
  • Kartini Awards 2006 dari Wanita Indonesia Tanpa Tembakau
  • Duta WHO untuk mengkampanyekan bahaya narkoba bagi kesehatan, khususnya kalangan anak muda
  • Peringkat 55 dunia di tahun 2003
  • Junior Championships Wimbledon di tahun 2001
SOCIAL MEDIA
twitter.com/angie_widjaja
facebook.com/people/Angelique-Widjaja/533302381

Kirim ke teman
  • Kirim copy ke email saya

    • Kirim ke



ARSIP BERITA