PROFIL BERDASARKAN ABJAD
MANCANEGARA
Yuan Shikai

Foto:

Yuan Shikai


Nama Lengkap : Yuan Shikai

Alias : No Alias

Profesi : Birokrat

Tempat Lahir : Xiangcheng, Henan, China

Tanggal Lahir : Jumat, 16 September 1859

Zodiac : Virgo

Warga Negara : China


No Relation
BIOGRAFI

Yuan Shikai adalah salah satu untuk tokoh terpenting politik China pada awal abad ke-20. Sebagai seorang pejabat tinggi militer dari Dinasti Qing yang kemudian berbalik melawan, beliau menggantikan Sun Yat-sen sebagai presiden pertama Republik Rakyat China untuk menciptakan sebuah dinasti kekaisaran baru. Lahir pada tahun 1859 dari keluarga lokal terkemuka di Henan. ayah dan pamannya aktif dalam pemberontakan melawan wilayah China Utara di tahun 1850-an. Anak keempat dari enam anak ini diadopsi oleh adik ayahnya yang lebih muda pada tahun 1866. Setelah ayah angkatnya meninggal pada tahun 1873, Yuan Shikai pindah ke Beijing sampai tahun 1878. Meskipun dididik dengan cara tradisional seperti mempelajari dan menghafal ajaran Konghucu klasik, ia sama sekali tidak menunjukkan bakan maupun minat pada pembelajaran tradisional. Sebaliknya, ia menghabiskan waktunya untuk menunggang kuda, berburu, dan berlatih bela diri lain.

Setelah gagal ujian pegawai negeri dua kali, ia mengejar karir dengan cara yang kurang terpuji. Pada tahun 1880, ia membeli gelar birokrasi tingkat rendah dan bergabung dengan pasukan militer. Penugasan militer pertamanya datang pada tahun 1882 di Korea. Antara 1876 -1895, Jepang dan China berjuang untuk mendapatkan pengaruh di Korea walaupun sebenarnya Korea ingin melepaskan diri dari keduanya.

Pada tahun 1882, serangkaian kerusuhan anti-Jepang memicu sebuah kudeta. Tentara China bergegas ke Seoul untuk menghadang reaksi Jepang. Momentum inilah yang menegaskan hak kedaulatan China atas Korea.

Awalnya, ia adalah seorang penasihat urusan luar negeri. Pada tahun 1884, ia ditempatkan di tiga divisi China di Korea. Pada saat yang sama, atas permintaan raja Korea, ia turut membentuk dan menjadi penasihat para pengawal kerajaan yang baru dibentuk. Pada tahun 1885, Jepang dan China sepakat untuk berbagi pengaruh di Korea, namun pemerintah China berusaha mempertahankan posisi penting pada semenanjung korea. Instrumen utama untuk melaksanakan kebijakan ini adalah komisaris dan Resident China di Korea, Yuan Shikai. Selama sembilan tahun berikutnya, Yuan efektif digunakan pengaruhnya untuk mendirikan kembali kekuasaan China di Korea dan meminimalkan pengaruh kekuasaan lainnya. Ia meninggalkan tak lama sebelum pecahnya perang antara China dan Jepang atas Korea pada tahun 1894 yang menyebabkan kekalahan China bencana.

Setelah kekalahan China di Korea, Yuan ditugaskan untuk bekerja pada proyek-proyek modernisasi militer, terutama membangun angkatan darat. Yuan menggunakan kesempatan tersebut untuk menumbuhkan loyalitas di institusi militer. Selama Gerakan Reformasi 100 Hari tahun 1898 ia dipromosikan oleh kaisar. Pada tahun 1899, Yuan Shikai diangkat menjadi gubernur Shandong setelah berjasa dalam menumpas pemberontakan kaum Boxer. Pada bulan Juli 1901, Yuan telah menjadi komandan pasukan militer terbesar dan terbaik di China Utara. Setelah kematian Li Hongzhang, ia diangkat sebagai gubernur jenderal Zhili.

Selama delapan tahun berikutnya, ia memperkenalkan militer, pendidikan, reformasi hukum dan industri di China Utara. Dalam pemerintahannya yang dikenal sangat ketat dan disiplin namun hak-hak setiap anggota pasukan selalu terpenuhi, Yuan mengandalkan perlindungan dari janda permaisuri. Setelah kematian janda permaisuri pada tahun 1908, karirnya mengalami penurunan cepat. Dalam waktu tiga bulan, Yuan sudah memutuskan untuk pensiun dengan dalih menderita cedera kaki. Meskipun sudah pensiun, Yuan terus melakukan kontak dengan anak didik-nya. Ketika Revolusi 10 Oktober dimulai pada tahun 1911, kerajaan memanggilnya kembali untuk tugas. Namun ia menolak untuk menerima penunjukan tersebut, mengatakan cedera kakinya masih mengganggunya. Ia akhirnya dibujuk untuk mengambil komando tentara dengan imbalan kantor perdana menteri. Pada Maret 1912, Yuan diangkat sebagai presiden pertama Republik China.

Pada bulan Mei 1913, dia telah menegosiasikan pinjaman dengan konsorsium perbankan di Inggris, Perancis, Jerman, Rusia dan Jepang. Perjanjian yang ditandatangani tanpa persetujuan Majelis Nasional itu memberinya sarana untuk bergerak melawan musuh-musuhnya. Setelah menghancurkan otoritas politik dan militer, ia membubarkan Majelis Nasional, menggantikannya dengan sebuah dewan politik yang terdiri dari sekutu-sekutunya sendiri.

Pecahnya Perang Dunia I membawa dengan kesulitan baru, terutama sehubungan dengan Jepang yang sejak kalah di Korea telah berkembang menjadi negara yang militernya sangat kuat. Sebagai sekutu Inggris, Jepang menguasai konsesi teritorial Jerman di Shandong. Pada bulan Januari 1915, Jepang mengajukan 21 tuntutan pada pemerintahan Yuan. Jika mereka semua telah diberikan, China akan telah berubah menjadi protektorat Jepang. Tidak ada kekuatan asing yang turun tangan untuk menghentikan Jepang dan Yuan tidak mengizinkan pasukannya untuk melawan Jepang. Gerakan monarkis dimulai pada bulan Agustus 1915. Pada bulan Desember, Yuan mengajukan petisi untuk naik takhta dan mendirikan sebuah dinasti baru, yang kemudian akan merubah China dari republik ke monarki. Sayangnya, langkah ini mendapat sambutan negatif dari semua pihak, dan China tetap menjadi sebuah republik.

Menghadapi pembangkangan dan pemberontakan dari bawahannya, kekuasaan politik Yuan mulai luntur. Pada bulan Juni 1916, kelelahan dan sakit, Yuan meninggal karena uremia. Sayangnya Yuan Shikai tidak meninggalkan impresi yang baik di mata rakyat China maupun para sejarawan baik di China maupun negara lain. Ia biasanya digambarkan sebagai operator politik yang tidak bermoral, yang dipenuhi oleh ambisi pribadi dan kebijakan politik. Namun demikian, ia adalah seorang administrator yang sangat lihai dan di awal abad 20, kepemimpinannya dipandang sebagai satu-satunya alternatif untuk mengatasi kekacauan di China. Bahkan, penilaian ini terbukti benar setelah kematiannya, saat China tergelincir ke dalam dua belas tahun perang saudara dan revolusi.

 

Oleh: Swasti

KARIR
  • Gubernur Zhili dan Menteri Beiyang (1901-1908)
  • Perdana menteri China (1911-1912)
  • Presiden Republik Rakyat China (1912-1915)
  • Kaisar China (1915-1916)
SOCIAL MEDIA
No Sosmed

Kirim ke teman
  • Kirim copy ke email saya

    • Kirim ke



ARSIP BERITA
    Data Kosong